Menciptakan Kegembiraan Dalam Hubungan

aktualpos.com Merupakan media online yang menyediakan informasi terbaru seputar dunia teknologi, gadget, otomotif, social media, komputer dan seputar teknologi Politik Olahraga Sosial dan lainnya yang di himpun dari berbagai sumber yang bisa dipercaya dan dipertanggung jawabkan

Hasil gambar untuk Lepaskan Kemarahan Anda dan Ciptakan Kegembiraan dalam Hubungan Anda!
Snap Out dari Reaksi Otomatis Anda dan Ciptakan Kehadiran, Kegembiraan, dan Kepenuhan dalam Hubungan Anda!

Anda tahu saat-saat ketika Anda memiliki perdebatan sengit dengan pasangan Anda dan masih merasa marah dan benci? Anda tahu bahwa jika Anda hanya bisa meminta maaf atau menyentuhnya dengan lembut, segalanya bisa berubah, tetapi Anda tidak bisa melepaskan amarah Anda!

* Anda TAHU, karena Anda telah mendengarnya di mana-mana, bahwa ANDA bertanggung jawab atas kebahagiaan Anda sendiri. Baik?
* Pasangan Anda tidak memiliki kekuatan untuk MEMBUAT Anda marah atau sedih-tidak ada yang bisa MEMBUAT Anda merasakan apa pun kecuali Y-O-U! Baik?
* Anda memiliki PILIHAN tentang bagaimana Anda bereaksi terhadap apa yang pasangan Anda lakukan, bukan?

Secara rasional, Anda tahu ini benar, tetapi mengapa Anda tidak bisa mengendalikan emosi? Seperti jarum jam, pada saat pasangan Anda datang melewati pintu pada malam hari, 30 menit terlambat, Anda terlibat pertengkaran sebelum pintu ditutup.

Setelah pertarungan terjadi, Anda tidak merasa mampu untuk berhenti dan mengakhiri pertengkaran dengan permintaan maaf atau tindakan kelembutan. Reaksi otomatis Anda telah mengambil kendali atas Anda. Anda menghabiskan waktu berjam-jam merasa marah alih-alih menghabiskan waktu bersama orang yang Anda cintai. Seberapa sering hal ini terjadi dalam hubungan Anda?

CERITA KLIEN: Saya ingin mengendalikan reaksi saya!

Dulu Linda merasa tidak mungkin melepaskan amarahnya dan mengulurkan tangan kepada suaminya secara langsung setelah perdebatan sengit. Mengapa? Karena begitu dia secara otomatis melakukan reaksi kemarahannya dengan mengeluh, menghina dan menyalahkan, dia tidak lagi mampu memilih bagaimana bereaksi. Respons emosionalnya mengambil kehidupan itu sendiri!

Apa yang sedang terjadi? Linda tidak dikondisikan untuk secara sadar mengalami perasaan marahnya — emosi manusia yang normal. Ketika sensasi kemarahan muncul di tubuhnya, programnya muncul dan dia secara otomatis menempatkan tanggung jawab atas kemarahannya kepada seseorang atau sesuatu yang lain. Begitu Linda mulai bereaksi terhadap perasaan marahnya dengan memproyeksikannya ke luar, dia memulai lingkaran setan kemarahan dan penyesalan.

Saya membantu Linda dengan empat langkah mudah SNAP Out Of It NOW! Metode. Linda belajar untuk:

1. Mengakui bahwa dia terjebak dalam pemikiran negatif (tentang apa artinya ketika suaminya pulang terlambat), dan bahwa dia secara tidak sadar bereaksi (mengeluh dan menyalahkan) terhadap pola pikir negatifnya sendiri.
2. Pengalaman dirinya bereaksi – untuk benar-benar memikirkan dan sepenuhnya menyadari reaksi-reaksinya dan konsekuensinya (situasi tanpa kemenangan membuat dia merasa hampa dan suaminya tidak bahagia).
3. Merasakan perasaan di dalam tubuhnya (panas yang naik di dada) yang memancing dorongan untuk bereaksi dengan menyalahkan.
4. Bernafas dengan niat terfokus dengan perasaan di dalam. Ketika dia bernapas, perasaan itu menghilang dan dia tidak lagi merasa dikendalikan oleh reaksi “marah” otomatisnya.

Linda menemukan cara menenangkan pikirannya dan bagaimana terhubung dengan dan mengalami perasaannya. Ketika dia mengakui dan mengalami perasaan di dalam dirinya, dia tidak lagi merasakan dorongan untuk bereaksi dengan menyalahkan suaminya.

Setelah 3 sesi, Linda berkata kepada saya, “Saya tidak lagi dikendalikan oleh perasaan marah saya. Ketika saya bernapas ke sensasi panas naik di dada saya, sensasi menghilang dan saya kembali dalam kontrol. Saya merasa lebih baik tentang diri saya dan Saya benar-benar berharap dapat melihat suami saya ketika dia pulang

Jika dia pulang lebih lambat dari yang diharapkan, saya menemukan sesuatu yang harus dilakukan untuk mengisi waktu. ” Linda mulai merasakan penghargaan untuk suaminya daripada hanya kemarahan dan dendam.

Bagian dari tekanan dalam hidup adalah bahwa perasaan marah dan dendam menghalangi keinginan untuk hadir bersama orang-orang yang kita cintai – apakah mereka orang tua, pasangan, anak-anak atau teman-teman – dan untuk menciptakan kegembiraan dan kepenuhan dalam hubungan kita.

Leave a Comment

Your email address will not be published.